• Senin, 4 Juli 2022

Forum LSM Riau Bersatu: Preservasi Jalan Sp Lago–Pematang Reba ‘Overlap’, Ini Kata Kasatker PJN II

- Rabu, 11 Mei 2022 | 12:14 WIB
Dicky Erlangga, Kepala Satuan Kerja (Kasatker) Pelaksanaan Jalan Nasional (PJN) Wilayah II Provinsi Riau. (f: istimewa)
Dicky Erlangga, Kepala Satuan Kerja (Kasatker) Pelaksanaan Jalan Nasional (PJN) Wilayah II Provinsi Riau. (f: istimewa)

 

PEKANBARU, RIAUSATU.COM – Forum LSM Riau Bersatu menengarai telah terjadi overlap (tumpang tindih) pada sejumlah proyek preservasi Jalan Nasional di Provinsi Riau tahun jamak 2018 dan 2019, di Balai Pelaksanaan Jalan Nasional (BPJN) Riau, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) RI.

‘’Hasil investigasi Forum LSM Riau Bersatu di lapangan terkait pekerjaan beberapa proyek Preservasi Jalan Nasional Lintas Timur Provinsi Riau tahun jamak 2018 dan 2019, diduga telah terjadi tindak pidana korupsi merugikan negara,’’ ujar Devid Amriady, kepada riausatu.com, Senin (9/5/2022).

Koordinator Investigasi dan Intelijen Forum LSM Riau Bersatu itu lantas merincikan beberapa proyek preservasi yang disebut-sebutnya overlap (tumpang tindih) tersebut.

Pertama, Preservasi dan Pelebaran Jalan Simpang Lago – Sorek I yang dikerjakan PT Trifa Abadi – PT Cemerlang Samudra Kontrindo (KSO), nilai pekerjaan Rp103,96 miliar.

Kedua, Preservasi dan Pelebaran Jalan Sorek I – Bts. Kab. Inhu – Sp. Japura – Pematang Reba, penyedia jasa PT Istaka Karya – PT Hasrat Tata Jaya – PT Semangat, nilai pekerjaan Rp150 miliar.

Dan ketiga, Presevasi Rehabilitasi Pematang Reba – Rengat – Siberida – Bts, Jambi, penyedia jasa PT Mekar Abadi Mandiri – PT Inti Indokomp, nilai pekerjaan Rp104,94 miliar.

'‘Selain overlap, kita menduga banyak item-item pekerjaan tersebut ditengarai ditilap dan tidak sesuai spesifikasi teknis, terutama pada pekerjaan preservasi,’’ beber Devid.

Dia menuding bahwa biaya retensi pemeliharaan satu tahun sebesar lima persen, diduga tidak sesuai peruntukkannya karena waktu masa pemeliharaan di tahun 2020 untuk kontrak tahun 2018 /2019.

‘’Tim menduga biaya retensi tidak dicairkan karena sudah ada kontrak berjalan dengan paket dan ruas jalan yang sama, yakni Simpang Lago – Sorek I – Bts Inhu – Sp. Japura –Pematang Reba,’’ pungkas Devid.

Halaman:

Editor: Novrizon Burman

Tags

Terkini

Personel Polsek Sukajadi Patroli Sepeda

Sabtu, 12 Februari 2022 | 13:32 WIB

Oknum Pejabat Kemenkeu Diperiksa Polisi

Selasa, 23 November 2021 | 21:43 WIB

Terpopuler

X